loader
  • pocketlegals@gmail.com
  • 021-50667780
  • Chinese (Simplified)EnglishFrenchIndonesianMalay

 114 total views,  1 views today

Hukum Premanisme Jika Ada Preman Yang Meresahkan Atau Palak? Preman, sebuah kata yang sering kali mengundang beragam asosiasi dan konotasi. Dalam konteks masyarakat Indonesia, istilah ini sering dikaitkan dengan citra negatif, kekerasan, dan ketidakamanan. Namun, apakah benar semua yang disebut preman adalah pelaku kejahatan? Bagaimana sebenarnya definisi preman dalam hukum dan masyarakat?

Pengertian Preman dalam Konteks Hukum:

Secara hukum, preman seringkali diidentifikasi sebagai individu yang melakukan tindakan kriminal, terutama dalam bentuk pemerasan dengan kekerasan atau ancaman kekerasan. Hal ini diatur dalam Pasal 368 KUHP yang mengatur tentang tindak pidana pemerasan. Dalam pasal tersebut, preman dianggap sebagai pelaku yang melakukan tindakan pemerasan dengan menggunakan kekerasan atau ancaman kekerasan untuk memperoleh keuntungan pribadi atau mengintimidasi korban.

 

Namun, perlu dicatat bahwa tidak semua orang yang tergolong dalam kategori preman adalah pelaku kejahatan. Ada juga yang menjadi preman karena faktor ekonomi, sosial, atau politik. Mereka mungkin terlibat dalam aktivitas yang tidak sepenuhnya legal, tetapi tidak selalu melakukan tindakan kekerasan atau pemerasan.

 

Di masyarakat, kata preman seringkali menjadi simbol dari ketidakamanan dan ancaman. Stereotip tentang preman seringkali mencitrakan mereka sebagai individu kasar, nakal, dan berpotensi merugikan. Namun, kita juga perlu menyadari bahwa stereotip tersebut tidak selalu mencerminkan kenyataan.

Banyak dari mereka yang disebut preman sebenarnya adalah korban dari lingkungan sosial yang tidak stabil, ekonomi yang buruk, atau kurangnya akses terhadap pendidikan dan peluang kerja. Mereka mungkin terjebak dalam lingkaran kemiskinan dan kekerasan, dan menjadi preman mungkin merupakan cara untuk bertahan hidup di tengah-tengah kondisi yang sulit.

Contoh Kasus Sosial dan Hukum Premanisme:

Pembatasan pengertian preman hanya sebagai pelaku kejahatan pemerasan dengan kekerasan atau ancaman kekerasan memiliki implikasi yang kompleks, baik secara sosial maupun hukum. Secara sosial, stigmatisasi terhadap preman dapat memperkuat siklus kemiskinan dan kekerasan, karena sulit bagi mereka untuk mendapatkan akses terhadap pekerjaan yang layak atau mendapatkan dukungan sosial yang memadai.

 

Dari segi hukum, penting bagi sistem peradilan untuk membedakan antara preman yang benar-benar melakukan tindakan kriminal dan mereka yang terjebak dalam situasi ekonomi dan sosial yang sulit. Sanksi hukum seharusnya tidak hanya berfokus pada hukuman, tetapi juga pada rehabilitasi dan pemberdayaan untuk membantu mereka keluar dari lingkaran kejahatan dan kemiskinan.

 

Sebagai contoh, mari kita tinjau sebuah kasus di mana seseorang dituduh melakukan tindak pidana pemerasan dengan kekerasan atau ancaman kekerasan, yang sesuai dengan Pasal 368 KUHP:

 

Kasus tersebut melibatkan seorang pria muda bernama Rudi. Rudi berasal dari latar belakang keluarga yang kurang mampu. Ayahnya meninggal ketika ia masih kecil, dan ibunya berjuang untuk mencukupi kebutuhan keluarga dengan pekerjaan sebagai buruh harian.

Rudi tidak memiliki akses yang memadai terhadap pendidikan dan pelatihan kerja yang berkualitas. Ia terpaksa putus sekolah pada usia muda untuk membantu ibunya mencari nafkah. Namun, dengan keterampilan yang terbatas dan minimnya peluang kerja di lingkungannya, Rudi kesulitan untuk mendapatkan pekerjaan yang layak.

Untuk mencari penghasilan tambahan, Rudi bergabung dengan sekelompok pemuda di lingkungannya yang sering dikategorikan sebagai preman oleh masyarakat sekitar. Mereka terlibat dalam berbagai aktivitas ilegal, termasuk pemerasan dan penjagaan ilegal di sekitar wilayah mereka.

Suatu hari, Rudi dan teman-temannya terlibat dalam kasus pemerasan terhadap seorang pengusaha kecil di wilayah mereka. Mereka mengancam akan menggunakan kekerasan jika pengusaha tersebut tidak membayar uang perlindungan setiap bulannya. Kasus ini kemudian dilaporkan kepada polisi, dan Rudi serta teman-temannya ditangkap.

Dalam persidangan, pengacara Rudi mengungkapkan latar belakang hidupnya yang sulit dan minimnya peluang yang dimilikinya. Mereka berargumen bahwa Rudi terjebak dalam lingkaran kemiskinan dan kekerasan, dan menjadi preman hanyalah upaya bertahan hidup di tengah-tengah kondisi yang sulit.

Meskipun demikian, pengadilan tetap menghukum Rudi dan teman-temannya sesuai dengan ketentuan Pasal 368 KUHP tentang pemerasan dengan kekerasan atau ancaman kekerasan. Namun, pengadilan juga mempertimbangkan faktor-faktor mitigasi, seperti latar belakang hidup yang sulit, dan memberikan hukuman yang lebih ringan serta rekomendasi untuk program rehabilitasi dan pemberdayaan bagi mereka.

Kasus ini mencerminkan kompleksitas dalam penanganan kasus premanisme, di mana aspek-aspek sosial dan ekonomi perlu dipertimbangkan bersamaan dengan aspek hukum untuk mencapai keadilan yang lebih baik bagi semua pihak yang terlibat.

Pemahaman tentang konsep preman tidak boleh terbatas hanya pada stereotip dan asumsi negatif. Penting bagi kita untuk melihat lebih dalam, baik dari sudut pandang hukum maupun sosial, untuk memahami akar masalah dan menemukan solusi yang lebih berkelanjutan. Dengan pendekatan yang holistik dan inklusif, kita dapat bergerak menuju masyarakat yang lebih adil, aman, dan berempati bagi semua individu, termasuk mereka yang sering kali dianggap sebagai preman.